AKHIRNYA CRITICAL ELEVEN DIBIKIN FILM

(Foto sinopsi film dari Twitter kak Ika Natassa)

Yeeeeyeyeyeyeee lalalalalal~~~
Guys guys guys. Critical Eleven Coming Soon in Cinema!!!

Kenapa aku seneng banget karena buku favoritku diadaptasi ke film. Dengan pemain dan filmmaker yang TERBAIK.
Jadi awal mula aku ketemu nih buku critical eleven waktu stay di rumah mbak Ita di Sidoarjo saat magang. Bulan September 2015 aku disuruh baca sm mbak Ita buku dari Ika Natassa ini dan ternyata ini buku punya mbak Tiya. Thanks banget mbak-mbak.

Aku baca buku ini kira-kira 3 hari karena emang pulang dari magang itu malem dan harus disuruh istirahat.

Waktu baca buku ini OMG, gairah membacaku meningkat. Nih buku bener-bener deh. Genrenya sih romance and family oriented. Genre yang aku suka. Hehehehe

Baca buku critical eleven itu seneng dan nangis bersamaan. Ada karakter Aldebaran Risjad dan Tanya Baskoro. Mulai dari buku ini jadi aku lahap semua buku Ika Natassa (yang belum masih Underground). Gara-gara buku ini jadi kenal Ika Natassa sampek nnton videonya kak Ika ini di Youtube waktu di acara Kick Andy. Heheheh

Then di tahun 2016, kak Ika yang hobi spoiler (aku sukaaak) eh pernah upload foto ttd kontrak film buku CE. WAH UWOOOW CUCOK. Hati ini rasanya gak sabar. Siapa yang bakalan meranin nih karakter.

Eh aku mulai curiga saat kak Ika ngerweet kalau doi suka banget sm Adinia Wirasti juga pembuat skrip yaitu kak Jenny yang pernah ngetweet kalau dia pengen skrip film yang dibuat bisa dimainin sm Reza Rahadian. WAH!

Sempet kepo instagram kak Adinia juga eh ada foto-foto kak Adinia di NYC yang pasti bener doi syuting CE. 


Ini juga foto dari IG Adinia yang lagi baca bku Critical Eleven waktu terbang ke Amerika.

Trus kak Reza juga pernah post foto kalau doi lagi di NYC. (Cakep Subhanallah, Brewok manjah juga)

Ada juga post gambar dari kak Ika di IG aku curiga kalu itu cewek pasti kak Adinia hahaha

Eh minggu pertama bulan Desember ada satu pengguna twitter yang post gambar poster untuk CE dan disitu ada foto kak Reza dan kak Adinia ciuman (ahaaaaaaaaaay) thanks mbak Merin udah ngasih inf posternya. Cuman aku kurang sreg aja sm posternya bukan karna ciumannya sih (aku mah oke-oke aja 😽) aku sih pengennya poster unsur-unsur bandara atau pesawat gitu. Hehehhee

Setelah kejadian poster bocor sih aku santai aja gak ikut ramai-ramai di twitter dan sampek kelupakan kalau udah tanggal 15 Desember dan taraaaaaaah press confrence film Critical Eleven terjadilah. Hehhehe ternyata beneran cast Ale-Anya itu kak Reza Rahadian dan kak Adinia Wirasti. Aku seneng donk karena emang mereka best actor and actress apalagi waktu mereka main di film Jakarta Maghrib uuuuuh chemistry nya dapet banget. Trus mereka main lagi di film Kapan Kawin yang bikin aku ngakak.

Kemarin tanggal 15 Desember 2016 banyak banget foto-foto mereka yang diupload jadi jingkrakan di kamar deh. Jingkrakan juga gak sabar buat film Critical Eleven tayang. Semoga syuting berjalan lancar dan film yang dikeluarkan menjadi film yang dinantikan dan dinikmatin orang banyak. Amin.

Foto kak Ika dan Ale-Anya

Foto Ale-Anye dari Twitter dan Snapgram (makasih ya buat penggemar yang udah screenshot snapgram kak Adinia)




Kak Asti spoiler dari bulan Oktober dengan update foto selfie sama kak Reza di Twitter. Kayaknya sih waktu baca naskah


Poster yang sempet bocor di Twitter


After Shock

It’s been a while I knew about you. So busy these days but… 2 days ago, unconditionally I got good news from you.

Congratulation for you Engagement dear!

Well that was shock moment for me. I never stalk again for long time. But why God is like got me to know this news. Yeah little shock but the impact? WOW!

Sorry because I couldn’t express my love towards you. All I can is stand for only looking at you. No moving just quite.

But once, congratulation. You deserve her. I thought she is very beautiful and special for you. I hope you and her happy ever after.

It’s okay for me. I have to leave my little hopes behind. I can not show you who I am yet. Just I want is when you read this you pray for me to be better and I hope I have a someone who really care and love me too.

Thankyou for being my muse. Now really good goodbye. Happy for you and her.^^

Terima Kasih Decolgen

image

Jadi awalnya Hari senin kemarin balik ke Malang dari Lamongan. Sampai Malang jam 11an. Jam 1 udah cus nganter mbak Merin ke kosnya dan ke Kampus untuk nyerahin berkas lamaran kerja. Eh waktu diperjalanan sempet kehujan langsung pakek raincoat tapi tanpa celananya.

Eh sorenya udah cus ngajar adik asuh tapi gajadi karna adik asuhnya gak dateng langsung cus ngajar ke mondoroko. Nah dalam perjalanan singosari ke mondoroko kehujanan dan hujannya lebat banget. Cuman pakai atasan raincoat tapi bawahnya bener-bener basah kuyup. Ngajar dengan baju basah kyup deh akhirnya. Pulang-pulang rumah badan meriang dan udah mulai curiga tapi aku bikin tidur.

Hari selasanya badan udah meriang dan hidung gatel banget. Alamat nih eh bener selasa pagi emang badan gak enak tapi gak minum obat. Aku biarin ke kampus dan siang sorenya balik ngajar lagi. Sampai rumah aku buat tidur lagi semaleman. Eh rabunya waktu bangun tidur badan gak enak banget. Hidung gatal dan berair wkwkwkkk gak enak banget pilek karna pasti netes air mata. Hahahah akhirnya rabu setelah kuliah beli deh Decolgen. Jadi inget dulu masih kecil kalau sakit diminumin Decolgen tapi cman setengah tablet aja.

Harga Decolgen cuman 2000 aka 2 ribu. Aku minum obatnya setelah makan bareng Yanna. Karna emang Yanna main ke rumah. Eh Yanna waktu tiduran di kamar aku jadi ikut. Aku tidur lagi setelah Yanna pulang lanjut tidur. Bangun-bangun hidung udah mampet dan gatelnya berkurang. Yeay! Tapi malemnya aku buat tidur. Lupa makan dan minum obat lagi.

Nah kamis hari ini bangun badan lumayan enak langsung deh ke pasar beli nasi kuning dan beli ayam dan sop. Setelah pulang dan makan nasi kuning aku minum decolgen lagi eh ketiduran bangun udah lumayan sehat. Langsung deh masak, cuci baju, dan ngepel. Semoga kamis ini obat abis dan besok bisa cus Surabaya.

Perjalanan ke BSD City dalam Rangka Phantasia Concert

image

Di post pertama aku sempet curhat bagaiamana pertama kali aku naik KRL nah untuk kedua kalinya aku naik KRL menuju tempat konser SNSD di Tangerang. Sehari sebelum konser yaitu hari Jumat pastinya udah janjian dengan mbak-mbak sone. Tapi ini bener-bener ngerepotin si Fahmi TT.TT

Jadi kita berangkat jam 4 sore setelah nnton AADC dan makan. Cuacanya sih sejuk karena emang abis hujan di depok. Kita berangkat naik honda beat dia dengan berbekal waze. Karena kita set titik menuju Hotel Santika Premiere di Bintaro Tangerang dari kos akhirnya kita jalan sesuai petunjuk dari waze.

Tantangan pertama yaitu karena jam pulang kerja berdampak dengan padatnya jalan di ruas-ruas ibukota. Ceilah. Hahahhaa oke kita lalui meskipun macet kita pantang menyerah. Hingga maghrib kita mampir di masjid SPBU. Setelah sholat maghrib kita melanjutkan perjalanan menuju bintaro dan jalan tetep aja macet. Ya maklum ibukota Jakarta. Sampai akhirnya jam 7 malam kita udah masuk di Tangerang yaitu di daerah bintaro. Sempet sih lewat Kafe Filosofi Kopi. Yuhuuu tapi gak mampir TT.TT.

Nah setelah masuk sektor-sektor Bintaro kelihatan deh Hotel Santika Premiere sebelah dengan Giant. Seneng jingkrak. Gak lupa juga buat ngabarin mbakku kalau nyampek di Hotel. Tapi ketika menghubungi mbakku dan aku bilang deket Giant. Mbakku bingung kok ada Giant. Nah disitu mulai curiga nih kok fakta dan kejadian keluar berbeda. Ya mau gak mau turun di hotel dan ketemu security.

Aku: Pak ini bener hotel Santika Premiere?
Security: Iya bener.
Aku: Kalau hotel santika yang deket tempat konser di BSD Ice itu dmna ya pak?
Security: Wah bukan disini mbak tapi masih di daerah BSD City. Nanti mbak tinggal terus aja.
Aku: Oh ya pak oke oke. Terima kasih banyak.

Nah setelah percakapan itu aku bingung dan langsung lapor Fahmi. Untung Fahmi gak balik ke depok dulu. Wah langsung ngehubungin mbakku deh. Then SALAH HOTEL. Buru-buru cari di waze dan ternyata jarak dari Hotel sebelumnya ke BSD Ice itu 15km. Yaudah kita berusaha nyari deh muter-muter gak jelas dua jam. Pengennya naik Gojek tapi tarifnya 40ribu. Mau sih naik Gojek tapi kok jauh banget dan Fahmi belum menyerah. Sampai ketemu jalan kayak di hutan gitu gelap. Karena udah capek dan jam mulai jam 9 akhirnya menyerah dan untungnya kita berhenti deket stasiun
Pondok Jati. Gak enak banget karena udah malem dan ngerepotin fahmi akhirnya naik deh KRL dari stasiun itu. Kita lihat dulu rutenya dan hotelnya deket dengan stasiun Rawa Buntu because hotelnya daerah serpong. Pengennya turun di Serpong sih tapi udah lah enak lewat Rawa Buntu dan rencana ke hotelnya naik Gojek.

Nggak lupa say “see you dan assalamualaikum” dan berpelukan dengan Fahmi karena ngerepotin dia kayak begitu. Gak nunggu lama langsung masuklah ke stasiun dan pesen tiket perjalanan dan nggak lupa nunjukin kartu Jaminannya. Alhamdulillah kartu jaminannya masih berguna.

Gak sampek nunggu setengah jam KRL tujuan Serpong tiba dan naik menuju tempat terakhir. Hehehhe As always chit chat sama ibu-ibu di kereta eh Ibunya ternyata turun di Rawa Buntu alhamdulillah ada temennya jadi gak takut. Perjalanan setengah jam sampai di stasiun. Langsung deh pesen Gojek harganya 15ribu. Waktu keluar stasiun sempet kaget kok gak ada gojek kok ada ojek konvesional. Wah ini. Sempet teringat awal bulan yang sempet dibawa lari ojek waktu di daerah Bungurasih (ceritanya panjaaaaang hehe) aku langsung ke parkiran mobil untuk menghindar dan mulai nunggu telpon dari Abang gojek dan sempet ditelpon kalau memang di bawah (stasiun) itu gojek gak boleh ngambil penumpang. Then diarahin abang gojek buat naik ke jalan besar yaitu naik ke tangga menuju jalan besar. Yeah ketemu abang gojeknya. Tapi masalahnya gak sampek disitu untung abang gojek ramah dan aku sempet tanya aku jelasin kalau mau ke Hotel Santika Premiere deket ICE eh aku nandain rute di Hotel Santika yang lain tapi tetep di Serpong. Ya Allah salah lagi nih. Abang gojek nyaranin buat telpon cs dan ngubah rute karena di peta Gojek gak ada Hotel Santika Premiere ICE BSD dan ditandai di tempat deket situ. Iya sempet chit chat dengan abang dan bilang kalau nonton konser eh abangnya tahu banget karena dulu juga dapet customer yang nonton konser EXO. Sambil jalan selama 15 menit dari stasiun Rawa Buntu ke Hotel Santika Premiere ICE BSD City gak lupa ngehubugin mbak buat nunggu di lobi. Wah ini BSD City bener-bener terpojok deh dan kabarnya dulunya memang hutan. Hehhe

Udah selesai 15 menit sampai deh di Hotel dan bener hotelnya. Langsung bayar GOJEKnya dan disambut ramah dengan security. Masuk ke hotel pun disambut juga. Hehehehe
Ini penampakan lobi hotelnya

image

Setelah dijemput di lobi digiringlah aku di kamar hotel tepatnya di lantai 5. Wah alhamdulillah sampai dan bisa bersih diri dan istirahat.

image

Eh ternyata sejam setelah aku sampai di hotel, SNSD juga sampai di hotel yang sama. Kenapa gak nunggu sejam aja ya di lobi. Heheheh but overall seneng deh meskipun capek tapi bisa survive sampai malem di tempat yang belum aku jamah itu dapat hikmah banyak.

Pertama Kali Naik KRL

image

Minggu lalu tepatnya tanggal 13 April 2016 aku berangkat dari Lamongan menuju Jakarta dalam rangka nonton Konser SNSD. Perkiraan sampai Jakarta tuh hari Kamis tepat tanggal 14 April. Rencana pertama setelah sampai Jakarta sih pengen nyusulin si Fahmi yang kuliah di UI Depok. Tapi sayang dia gak bisa jemput huhuhuuu. Akhirnya mau gak mau naik KRL yang belum pernah aku coba sama sekali.

Dengan cueknya sih akhirnya aku turun di Stasiun Jatinegara, padahal sebenarnya turun di stasiun Pasar Senen karena kata Fahmi sih kalau naik KRL dari Stasiun Jatinegara lebih longgar KRLnya.

Setelah keluar dari Kereta dan menuju pintu keluar Stasiun Jatinegara aku masuk lagi ke stasiun untuk membeli tiket KRL menuju depok. Tiket harganya 12.000 dengan rincian 10.000 untuk jaminan kartu dan 2.000 untuk tiket perjalanannya menuju Stasiun UI. Setelah membeli tiket aku langsung meluncur masuk peron dan sempet tanya ke security arah ke depok naik kereta di peron mana ya kemudian bapaknya jawab di peron 5. Eh setelah sampai peron 5 ternyata keretanya sepi heheh lumayan lah.

image

Perjalanan dimulai menuju depok dengan estimasi waktu sekitar 2 jam hehehhehee. Memang kalau naik KRL di peron 5 tidak ada transit namun keliling Jakarta. Iya lumayan sambil menghabiskan waktu karena Fahmi kuliah selama dua jam. Jangan khawatir nyasar atau turun dimana karena aku juga sudah mendownload rute KRL Jabodetabek meskipun di setiap pintu kereta ada peta rute KRL.

As you know kalau aku sedang naik kereta khusus wanita yang selalu ada di depan dan belakang rangkaian KRL. Jadi nggak ada deh penumpang laki-laki hehhee. Sempet inget sih waktu di Bangkok pernah naik macem KRL tapi namanya BTS. Sudah selesai dua jam dan akhirnya sampai di Stasiun UI.

image

Setelah sampai Stasiun UI sempat makan roti keju sambil nungguin Fahmi jemput. Tepat jam 12 Fahmi jemput di depan Stasiun UI dan menuju ke kos Fahmi sambil keliling kampus UI hehehe. Eh kartu jaminannya masih aku bawa loh jaga-jaga kalau naik KRL lagi. Bisa sih ditukar lagi berupa uang 10.000. Namun kartu tetap kepakai untuk perjalanan selanjutnya yaitu menuju tempat Konser SNSD. Untuk perjalanan menggunakan KRL menuju tempat konser SNSD bakalan aku bagi ceritanya di post selanjutnya. Sampai Jumpa ^^